Taiwan 2.0 – Part 1

Chapter 1 – The Returning

Hiiiiiii Gaesssss. It’s been a really really long time since the last time i wrote about Paralayang.  Jadi kemana sih gw? Meditasi? Pesugihan? Sibuk project lain? enggakkkkk!!! Selama beberapa bulan gw sakit, demam yang berkepanjangan dan maag yang bermasalah! Sucks? uda pasti. Tapi namanya hidup ya ada aja rintangannya, so nikmatin aja ya. For me, as long as there’s hope and i know that God always be there for me. That’s enough for me.

OK yuk balik ke why Taiwan? Sebagus apakah sampe gw balik kesini dan pasti masi akan balik lagi? Ini kedua kalinya gw berkunjung ke Taiwan. Jadi ada apa yah diTaiwan selaen street food yang yummy, warga taiwan yang cakep cakep dan tourism spot yang epic. Well, gw ngunjungin nyokap gw. She is already a citizen in Taiwan, so sebagai anak yang baik udah sewajarnya gw berkunjung kesana. Inipun sebetulnya udah terlalu lama ga ketemu nyokap. Terakhir gw kesana adalah 2012, which means uda 4 taon yang lalu. Uffttt…

So gw berangkat tanggal 1 september 2016 pake pesawat Air Asia dengan kode penerbangan QZ200 CGK-KUL. Biarpun flightnya jam 11:30, gw jam 8an uda cuss ke airport karena gw ga mao ngulangin tragedi lari lari ala AADC di airport karena telat. Tanpa ada macet atau halangan apapun, maka tibalah gw di CGK very very early LOL. Sembari nunggu waktu boarding, gw dan adek gw makan dulu sambil charge handphone. Boarding time, gw matiin hp dulu yah muachhh

Tibalah kami di LCCT KL, tentu tujuan pertama adalah toilet hehe kemudian uda pasti yang dituju selanjutnya adalah foodcourt. Karena gw ga mao ribet, McD lah yang gw pilih. Kenyang? Enggak sih (maklum kalo lagi liburan bawaannya pasti pengen makan). Akhirnya dd gw pesen nasi goreng untuk kita bagi 2. Begitu muncul tu nasi goreng….JENGGG!!! JENG!!!!! pedes mampus….Prettt….manalah gw bisa makan. While i’m writing this article, i’m listening to Britney Spears’ Glory. A comeback album that probably fail to meet the expectation, i mean i can hear lots of selena gomez and justin bieber-ish songs. But i have to give credit to Brit Brit for her vocal in this album. Overall, it’s still enjoyable compare to her previous Britney Jean album, this one is catchier.

DSC_0263

Kelar ini dan kelar itu tibalah gw boarding ke Taiwan dengan menggunakan pesawat berkode D7 376. Sooo, sembari kita mendarat di Taiwan gw ceritain sedikit yang terjadi sebelum trip ini. Well, beberapa hari menjelang hari H, somehow kaki kiri gw agak sakit dan akhirnya gw putuskan untuk pake counterpain and guess what??? makin sakittt dan akhirnya agak pincang jalannya. Dan exactly sehari sebelum keberangkatan, gw ke dokter akupunktur. Menurut dokter, pinggang sebelah kiri gw kaku dan tegang banget, sehingga bikin saraf kaki gw kejepit. So, basiclly yang dilakukan dokter adalah gw diurut pake tenaga kuda, jadilah gw teriak kesakitan. Selesai diurut, gw ditusuk pake jarum akupunktur dan dipanasin gitu dan ga lupa dikasi obat minum untuk lemesin saraf. So, that’s a little story before my trip. Tentulah ga langsung sembuh, jadi awal awal di Taiwan agak pincang d jalannya hehe.

Perjalanan dari KL ke Taiwan sekitar 5 jam. Here i am, arrive safe and sound. Selesai urusan imigrasi, selesai urusan bagasi, langsung ke arrival hall and there she is….my Mom!!! haha ga pake ba bi bu, kita langsung cari taksi ke hotel di daerah shilin. Taksi yang gw naikin adalah taksi borongan dengan harga sekitar 1100NT. Begitu taksinya datang, ternyata mobilnya alphard, dalam hati mikir “pantesan mahal”. Tapi setelah gw nanya nyokap gw, naik taksi meteran biasa pun harganya segituan juga. Setelah tiba di hotel yang namanya Jyun Ge, jujur ga tau sih ini bintang berapa tapi nyaman dan bersih banget. Buat gw ini udah cukup karena gw pasti keluyuran seharian, so i don’t really need expensive hotel. Jujur aja, sempet was was sih awalnya waktu nyokap book hotel ini karena gw ga bisa nemu webnya di internet, tapi ya sudahlah i trust her for that. Turns out, hasilnya memuaskan! Kelar check in dan masukin barang barang kekamar, kita langsung meluncur untuk cari makan….laper cuyyyyyyy. Segeralah kami meluncur ke 711 karena emang cuma itu yang buka disekitaran hotel.

Menu yang gw pilih adalah nasi goreng dengan chicken katsu. Nasi gorengnya si agak hambar, basiclly ciri khas makanan taiwan memang gak kayak kita di indo yang penuh rasa. Untung aja chicken katsunya ga ikutan hambar. Dalam sekejap makanan langsung habis. Lapernya uda ga ketulungan.  Coba deh liat foto telor diatas, disemua 711 jual telor  rebus kayak gitu. Berhubung gw ga terlalu suka telor, so i’m gonna pass this one. Selesai makan, selesai mandi, saatnya gw tidur karena uda jam 1 pagi. Sudah lelah sayah. Haha So see you guys in day 2 tomorrow.

Chapter 2 – The Visit

Day 2. Hoammm capenya masi berasa sih tapi ga mungkin gw tidur sampe siang kannn?? Trip kali ini basicly agak beda sama trip trip yang dulu gw lakuin, biasanya itinerary uda beres, tapi kali ini gw cuma bikin list tourism spot yang mau gw datengin. Priority mana yang didatengin dulu gw putusin on the spot aja, menurut gw lebih seru aja sih. After all, travelling is not proses matematis yang wajib dan kudu terjadi, anything can happen. Ada faktor cuaca, ada faktor manusia, ada faktor duit, de el el deh. So, just in case pun ada hal yang gak sesuai keinginan terjadi, don’t be mad, just let it go or think for the solution.

Hari kedua ini diawali dengan kunjungan ke rumah sakit tempat nyokap gw kerja. Nah foto diatas itu adalah adik dan nyokap gw hehe. Kunjungan ke rumah sakit bukan untuk nemenin nyokap gw kerja pastinya, dia cuti seminggu eniwei untuk nemenin kita jalan jalan. Kartu untuk bayar bus dan metro taipei pun udah disediain nyokap, tinggal isi sendiri kalau habis nanti. Balik ke tujuan kita ke rumah sakit. Dari Jakarta nyokap uda titip kita bedua untuk bawa kacang monyet untuk dibagi bagi ke sesama rekan suster dirumah sakit.

Rumah sakit Long Zhong ini termasuk gede banget bahkan menurut nyokap gw petinggi petinggi Taiwan maupun negara lain suka berobat ke rumah sakit ini. Begitu sampe, kita langsung menuju foodcourt rumah sakit. Menu sarapan gw pagi ini adalah Mos Burger. Kendala gw kalao ke Taiwan emang cuma satu, yaitu bahasa. Gw yang kurang jago mandarin dan mereka pun kurang fasih berbahasa inggris. Jadi agak ribet kalau pesen makanan ataupun belanja. Selesai urusan sarapan dan urusan bagi bagi kacang monyet itu kita segera menuju ke Metro Taipei (MRT), berhubung depan rumah sakit ga dilewatin jalur mrt, maka kita harus naik either shuttle bus yang gratis tapi antri atau naik taksi. Mari kita bahas sedikit soal taksi ini pada saat antri, awalnya gw liat ada yang masuk taksi itu dan kemudian nyokap gw juga nyelonong masuk. Langsunglah gw dan adek gw teriak dan kasi tau nyokap kalau taksi itu udah ada penumpangnya. Tapi nyokap tetep masuk dan malah suru kita bedua masuk ke taksi. Ga terelakkan kita bedua kebingungan didalem taksi. Barulah dijelaskan nyokap kalau memang sistemnya seperti itu, taksi tersebut memang hanya khusus untuk ke stasiun mrt terdekat dan kalau ga salah inget per orang bayar 20NT. Alternatif lain ke stasiun mrt terdekat adalah naik bus. Tapi kalau lagi ga buru buru sih saran gw naik shuttle busnya aja. Gratis!

Tourism spot pertama until hari ini adalah Maokong Gondola. Untuk yang memilih mrt sebagai sarana ke maokong gondola, pilih mrt line coklat dan berhenti di Taipei Zoo station. Keluar stasiun dan belok kiri jalan kaki sekitar 10 menit. Sebelum mencapai Maokong, maka kalian akan melewati tulisan Taipei Zoo. Kalau mau berkunjung ke Taipei Zoo juga silahkan loh atau kalau yang ga mau masuk bisa foto foto dulu didepannya hehe. Dibuka pada tanggal 4 Juli 2007 dan dioperasikan oleh TRTC. Harga tiket tergantung pada dari mana kalian menaiki Gondola ini. Nah berhubung gw naik stasiun pertama, maka tarifnya adalah 120 NT. Pembayaran bisa dilakukan dengan Easy Card atau dengan cara membeli tiket. Gondolanya juga ada dua jenis, yang lantainya berkaca dan yang lantai biasa. Menurut gw sih lebih seru yang lantainya kaca karena bisa lihat kebawah. Satu Gondola bisa diisi sekitar 6 orang. Di Gondola selain kami bertiga ada dua orang yang berasal dari Thailand. Cakep Euy haha

DSC_0408

Panjang keseluruhan dari gondola ini adalah 4.030 meter dan terdiri dari 4 stasiun yaitu: Taipei Zoo, Taipei Zoo South, Zhinan Temple dan Maokong station. Nikmatilah pemandangan hutan dan gunung selama perjalanan. Oh iya klo boleh saran, bawa deh kipas angin kecil yang banyak dijual di taiwan karena panas banget didalam gondolanya, cuma mengandalkan sedikit jendela yang terbuka di sisi atas. Jadi selain menikmati view pegunungan ada apalagi sih di maokong station? yang pasti ada foodcourt dan banyak banget tea house, tinggal pilih deh mau yang mana. Gw sendiri ga sempet ke tea house karena mau ke spot selanjutnya.

Nah itu dia lunch kami, street foodnya itu loh yang ga tahan enaknya dan yang akan bikin lo kangen untuk balik lagi ke taiwan…..duhhh i miss the food so much! Kondisi cuaca pagi itu agak agak mendung dan gerimis. Cuaca adalah hal yang ditakutkan oleh traveller apalagi kalau aktivitasnya menyangkut outdoor….kalau hujan….tamat semua rencana.

Untuk turun ke stasiun awal bisa dengan 2 alternatif, kembali naik gondola yang tentu saja harus beli tiket lagi atau dengan taksi borongan khusus ke stasiun mrt terdekat itu. Berhubung kita ga sanggup naik gondola lagi karena panas banget, maka taksi adalah pilihan kami. Dari stasiun mrt Taipei Zoo, kita berhenti di stasiun Jian Dan kemudian lanjut naik bus karena memang ga ada stasiun yang langsung ke lokasi selanjutnya.

Ok gw sedikit cerita tentang next spot ini, sebetulnya tujuan awal adalah ke Chinese Cultural and Mandarin Centre. Kalau gw baca baca info di dek google, ini adalah bekas tempat shooting di jaman dulu, nah keren kannn, kontan ini jadi salah satu tempat wajib pegi gw. Yang jadi pertanyaan gw adalah, ga ada yang kasi info cara ke lokasi ini hanya lokasinya yang berada di district shilin. Well, bisa sih naik taksi but what’s the fun on it? Jadi saat tadi ke rumah sakit, maka nyokap gw bantuin nanya ke temen temennya. Menurut beberapa orang, lokasi tersebut sudah tutup dan sangat tua dan boring. Well, kalau memang demikian apa boleh buat. Mereka mengusulkan pergi ke Gu Gong dan menurut mereka, Chinese Cultural and Mandarin Centre itu ada diseberang Gu Gong. Jadi nothing to lose sih di pikiran gw. Namun entah kenapa sepanjang perjalanan menuju Gu Gong itu, gw tiba tiba keinget “eh jangan jangan Gu Gong adalah National Palace Museum”. Ternyata oh ternyata….dugaan gw bener! Gu Gong adalah National Palace Museum yang pernah gw kunjungin dulu, ya berhubung lagi hujan juga jadi ga ada pilihan selain masuk ke dalam. Kalau dulu gw kesini cuma untuk foto foto sisi luarnya yang emang keren banget, maka kali ini kita masuk ke dalam exhibition nya. Dengan membayar 250NT kalian bisa menikmati berbagai artefak dari berbagai dinasti.

DSC_0483

Seperti yang udah gw mention, National Palace Museum berlokasi di district Shilin, Taipei. Memiliki lokasi hampir 700,000 artefak kuno melewati rentang waktu 10,000 tahun sejarah China dari jaman Neolitikum hingga Dinasti Qing. Jangan khawatir, barang antik tersebut masih dalam kondisi yang sangat sangat bagus dan sangat terpelihara. Sedikit cerita mengenai sejarah ya hehe….National Palace Museum di Taipei dan Palace Museum di Forbidden City di Beijing, China berasal dari Museum yang sama. Karena adanya Chinese Civil War yang menyebabkan China menjadi dua yaitu ROC di kepulauan Taiwan dan PRC di Daratan China sehingga menyebabkan Museum terebut terbagi menjadi dua juga.Didesain oleh Huang Baoyu dan dibangun dari Maret 1964 hingga Agustus 1965. Karena tidak cukup menampung banyaknya artefak artefak yang ada, maka National Palace Museum mengalami beberapa kali ekspansi pada tahun 1967, 1970, 1984 dan 1996. Kemudian pada tahun 2002, Museum ini direnovasi lagi dengan biaya yang fantastis sebesar 21 juta dollar dan dibuka kembali sepenuhnya pada tahun 2007.

Setelah puas liat liat koleksi barang antik didalem dan hujan juga udah berhenti, maka kita  memutuskan untuk mencari udara segar di beranda National Palace Museum sembari foto foto hehe. Penting untuk seorang blogger sering foto apapun yang dilihat karena bisa menjadi bahan untuk penulisan. Oh iya, untuk yang mau foto foto barang barang antik tersebut pastikan jangan pake blitz karena sangat dilarang, petugas akan selalu wara wiri untuk memastikan ga ada yang foto pake lampu blitz.

And you know what? sat perjalanan ke menage Old Street Tamsui, akhirnya gw liat locks yang mau gw datengin itu, Chinese Cultural and Mandarin Centre. Tapi berhubung judah kelewatan dan situasi sedang hujan make gw ga turun, i mean there will always be next time right? Dannnnn yap next spot adalah Tamsui Old Street….akan gw bahas di chapter selanjutnya yah karena gw mao istirahat dulu haha muachhhh


4 respons untuk ‘Taiwan 2.0 – Part 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s