Aku, Dilan dan Milea

Dilan dan Milea. Dua sosok nama yang sedang naik daun di dunia perfilman di Indonesia. Jujur ya gw sama sekali ga tau dilan itu apa dan siapa. Suatu saat liat promo poster film dilan 1990 di twitter dan karena penasaran sama judulnya yang puitis, gw langsung whatssap temen gua.

Me : “eh dilan 1990 kayanya heboh ya”                                                                                    Temen gw : “Alay alay sih kan dari buku dan banyak puisi. Loe mao nonton? Kalo mau gw temenin”

Ujung dari percakapan ini adalah kita akhirnya nonton tanpa ada ekspektasi apapun. Bahkan gw ga tau siapa pemainnya, gw bahkan ga tau Iqbaal ataupun Vanesha (belakangan baru tau kalo doi adalah adiknya sissy…haha maaf jarang nonton film indo soalnya). Hari pertama tayang kita nonton di Citra XXI, sekali lagi tanpa ekspektasi apapun dan Damn! Gw ngakak dari awal sampe abis. Ngakak karena gombal gombalnya dilan yang bikin geli geli gimana gitu. Ngakak karena banyak joke joke receh yang bikin perut ga bisa nahan tawa.

Saat tulisan ini dibikin jumlah penonton Dilan 1990 uda mencapai 3,7 juta penonton hanya dalam waktu 11 hari. Semua orang demam dilan. Beberapa kalimat gombal dilan pun menjadi meme favorit dikalangan tua maupun muda. Gw pun akhirnya nonton dua kali! Dibeberapa bagian akting Iqbal memang belum sempurna tapi gw bow down sama Iqbal karena menurut gw dia berhasil memainkan karakter dilan dengan sangat sangat baik. Tatapan mata dilan ke milea selayaknya anak sma yang sedang jatuh cinta. Vanesha menurut gw lebih gila lagi aktingnya, centil centilnya ke dilan itu berhasil dimainin dengan sempurna. Chemistry keduanya berhasil menyihir penonton yang awam soal dilan macam gw maupun penggemar novelnya.

Buat gw pribadi Dilan 1990 hadir disaat yang tepat. Dilan bukan cuma sosok anak sma ataupun cerita cinta monyet anak sma. Kisah dilan 1990 adalah sebuah simbol yang hilang untuk generasi masa sekarang. Untuk generasi lama, kalian pasti senyum senyum sendiri waktu liat adegan Milea nunggu nunggu telepon dari dilan dirumah. Gw sendiri ngerasain dulu gimana deg deg an nya kalau telepon rumah berdering. Apalagi kalo yang telepon itu doi, eaaaaaaa senengnya ga tau kayak apaan. Beda sama jaman sekarang dimana kita bisa langsung tau siapa yang telepon ke handphone kita.

Dilan juga merupakan sosok remaja yang punya jalan pikiran yang unik yang bakalan bikin cewe cewe menunggu nunggu “dilan akan ngelakuin hal apa lagi sih” atau gampangnya dilan itu tipe cowo yang full of surprise dan romantis. Mungkin hal itu juga uda mulai hilang dijaman sekarang, dimana jaman sekarang isi kepala orang orang cuma ngewe dan ngewe. Roman picisan ala dilan tentu uda jarang ditemuin. Gombal picisan tapi nyeleneh pun menjadi kekuatan dilan untuk menghipnotis cewe cewe. Siapa sih yang ga suka digombalin?

Satu lagi buat gw yang penting adalah Dilan 1990 adalah era dimana belum ada social media seperti jaman sekarang sehingga ga ada yang namanya ngumpul tapi semua maen handphone atau ngumpul bareng tapi maen game online. Gw bersyukur beberapa temen gw masi memegang teguh prinsip kalau ketemu diusahakan ga mao maen handphone atau kata lainnya lebih mendahulukan quality time. Kalian pasti kangen kan liat mereka ngumpul dikantin pada kaga megang handphone. Kalian pasti kangen juga kan masa masa pacaran telponan pake telpon umum atau masa masa pacaran kirim kiriman surat. LOL.

Suka atau ga suka tapi itulah kekuatan Dilan 1990. Banyak yang bilang jayus, cheesy dan garing. Jujur emang iya sih tapi somehow itulah kekuatannya. Dilan dan Milea adalah Rangga dan Cinta versi 2018. Soon gw akan baca ketiga novelnya karena gw penasaran what happen to them next. Akhir kata i really wish the best of luck untuk Dilan 1990, semoga menjadi film terlaris no 1 sepanjang masa di Indonesia!

Dibawah ini beberapa quote favorit dari Dilan 1990

Bahwa cinta sejati adalah kenyamanan, kepercayaan dan dukungan – Dilan1990

“Jangan rindu. Ini berat. Kau tak akan kuat. Biar aku saja.” – Dilan1990

“Kalau kamu bohong, itu hak kamu. Asal jangan aku yang bohong ke kamu” – Dilan1990

 


14 respons untuk ‘Aku, Dilan dan Milea

  1. Ntah kenapa, buat saya kalau sesuatu lagi booming, malah menjauh. Ntar dulu deh. Baru kalau sudah mulai redup, rasa penasarannya muncul. Iya ini alibi, aslinya suka kudet.

    Sejujurnya, untuk cerita2 romansa saya gak begitu tertarik. Cenderung eww yaya. Tapi positifinya, yang bisa saya lihat, ya pola sosial nya anak jaman dulu kemudian disuguhkan di jaman sekarang. Sukur2 bisa beneran ‘nyentil dikit’ remaja2 sekarang, betapa jaman orangtua kita dulu lebih enak gitu interaksi pertemanannya.

    Bukan nyalahin sosmed, tapi permainan rasa /apaandah/ yang dekat benar2 dekat, yang jauh dikangengin itu, ada. Wkwkwkwk.

    Suka

  2. Wah gw sendiri saja masih penasaran banget sama film yg berjudul dilan ini soalnya kmaren ga sempet nonton. Artikel Review yang bagus gan malah makin bikin penasaran nih sama film yang satu ini

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Ramadhany Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s