Gunung Parang : A Fear to Conquer

2015

So sebelum gw mulai cerita rockclimbing hari ini, gw akan ajak kalian naik mesin waktunya doraemon ke tahun 2015 to see where it all started. Sekitar pertengahan 2015, saat itu acara My Trip My Adventure lagi ngehits ngehitsnya. Tahun 2015, gw pun lagi getol getolnya travelling di lokal, masih yang deket deket sih, paling jauh waktu itu adalah ke Tana Toraja. Oh iya balik ke acara MTMA, di salah satu episode, muncul liputan mengenai gunung parang, dimana siapapun bisa melakukan rock climbing kategori beginner. Waktu itu hanya ada satu agent yang menyediakan jasa untuk melakukan rock climbing yaitu Skywalker via Ferrata. Saat itu keinginan untuk melakukan rock climbing di Gunung Parang begitu menggebu gebu walaupun gw pada dasarnya takut sama ketinggian. Yes, you read it right! I’m afraid of height. Funny thing is i keep on doing this kind of thing. Sayang sekali waktu itu ga kesampean karena waktu dan temen seperjalanan ga match waktunya.

2016

Mari kita naik mesin waktu lagi ke  awal desember 2015. Temen gw yang namanya didi, salah satu traveller sejati juga ajak gw untuk naik gunung parang di minggu pertama januari 2016. Gw kenal didi itu pertama kali di singapore, waktu itu gw nonton konser Mariah Carey di tahun 2014 dan sekaligus ikutan event hallowen di universal studio. Nah Didi itu adalah temennya temen gw. Itu pertama kali gw ketemu dia dan since then belum pernah ketemu lagi, so far paling chat di socmed dan whatssap. Singkat cerita gw mengiyakan tawaran doi karena emang kepengen banget. Sayang sekali diakhir tahun 2015 gw sakit seminggu, iya disaat yang lain pesta pora, gw diem dikamar menunggu pergantian tahun. Dengan amat sangat terpaksa gw harus batalin trip bareng didi. Yuk kita naik mesin waktu lagi dan kali ini mundur banyak ke tahun 1998.

1998

So kegilaan gw terhadap adventure ini bermula dari kecintaan gw terhadap game Tomb Raider. Serial Tomb raider pertama yang gw mainin adalah Tomb Raider III di Playstation. Pertama main kaga langsung semata mata jatuh cinta, karena waktu itu entah kenapa gw rada rada puyeng kalau maen game 3d. Seiring dengan waktu, pelan pelan gw makin jatuh cinta dan now Lara Croft is the reason i’m doin extreme sport. In fact, keberanian gw muncul lagi di tahun 2018 untuk rock climbing di gunung parang karena film reboot Tomb Raider rilis dibulan maret, just weeks before i’m doin rock climbing.

2015

Kita balik lagi sedikit ke tahun 2015, pertama kali gw ngerasain sensasi adventure itu saat gw ke Gunung Kidul. Kalian pasti tahu yang namanya Goa Jomblang kan. Ok. Itulah pertama kalinya gw ngelakuin sesuatu yang berhubungan dengan adventure fisik. Setelah jomblang nyambung ke pulau timang, kebayang kan dari yang ga pernah ngelakuin aktivitas beginian, tiba tiba maen yang bikin sport jantung. Tapi entah kenapa it bring the excitement out of me. That’s how i know i love doin’ this.

2018

20 years later, setelah terbiasa lihat lara croft rock climbing, akhirnya gw ngelakuin for real. Akhirnya gw booking skywalker via ferrata ditanggal 24 maret. 2 minggu sebelum acara, gw contact temen gw namanya Jaja. Nah kalo jaja ini emang masternya ngelakuin hal hal berbau extreme. Untuk kalian yang rada rada takut tinggi macam gw, ajaklah temen untuk ke gunung parang. Kenapa gitu? supaya kalau bingung mau melangkah kemana ada temen yang bantuin, walaupun in the end, kita ga bener bener bisa rely on other person sih. Supaya ga buta buta amat cara naik gunung parang, selama 2 minggu ini gw research dengan cara baca baca blog orang dan nonton youtube. Bukan makin dapet pencerahan, yang ada gw makin jiper. Tapi di satu sisi gw juga excited mau ngelakuin ini, jadi biarpun jiper, gw tetep nekat.

Tibalah hari yang ditunggu tunggu. Dijadwalkan jam 5 udah ngumpul di plaza semanggi. Gw selalu on time karena gw ga mao bikin orang lain nunggu gw. Jam 4 pagi bangun dan siap siap sebentar langsung cus ke plaza semanggi. Too bad, kebiasaan orang sini adalah jam karet. Ga tanggung tanggung, yang paling terakhir dateng ngaretnya 1 jam. So jam 6 pagi baru mulai berangkat. Oh iya, jadi skywalker ini buka open trip setiap hari sabtu. jadi untuk kalian yang bosen sama aktiivitas weekend kalian, nah monggo bergabung dengan skywalker untuk rock climbing. Biayanya berapa sih? 350 ribu standarnya per orang, kalau ber3 akan ada pengurangan harga. Harga segitu udah termasuk peralatan dan akomodasi sekaligus makan siang, kalau cemilan bawa sendiri ya guys.

77fdb3a3-3312-4c72-aa72-1e0442297a82

Syukurlah jalanan lagi ga macet, perjalanan sekitar 2.5 jam – 3 jam. Tiba dilokasi akan dibriefing dulu cara memakai peralatan dan ga lupa foto grup dulu sebelum manjat. Sebelum mulai beraktivitas, kalian bisa santai santai dulu menikmati udara pegunungan yang segar dan bikin mata sejuk dan tentu aja jantung deg degan. Setelah semua persiapan beres, maka kita akan diantar kelokasi climbing dengan berjalan kaki sekitar 10 menit. Oh iya guys, jangan lupa bawa autan untuk kalian yang mao pake celana pendek karena nyamuknya ganas ganas di hutan.

cddb3347-bf6d-4069-a699-5c29fa7ebf04

Sebelum mulai manjat, para peserta akan dibrief cara manjat yang bener dan cara mengkaitkan tali pengaman agar tidak terjadi kecelakaan. Dilihat yang bener ya guys supaya tidak terjadi hal hal yang tidak diinginkan. Ada 3 guide yang nemenin kita. Entah kenapa fungsinya guide itu lebih kayak tukang fotoin kita instead of sebagai pemandu. Tapi ya udah deh daripada ga ada dokumentasi sama sekali. Kalo gw pribadi sih sama sekali ga keluarin hp saat manjat. Pertama karena gw takut tinggi, takutnya gw gemeter dan handphone gw malah jatuh. Kedua, gw pengen cepet cepet selesai dan buru buru balik ke base camp.

Nih ya 10 tangga pertama gw rasanya pengen bilang gw mao mundur, tapi ya ga udah ga bisa mundur karena ga mungkin gw suru orang dibawah gw untuk turun kebawah lagi karena gw mao turun. So, ga ada jalan lain selain cepet cepet kelarin track ini. Setelah 10 tangga pertama, gw uda mulai terbiasa sama ketinggian. Awalnya cuma lurus keatas. Ga terlalu susah, mulai susah ketika arah climbing nya miring, yawlaaa perjuangan banget kalau miring. Apalagi kalau lagi miring kekanan, lebih perjuangan lagi. Yang lebih jiper lagi saat kita climbing ke goa kecil sebagai tempat untuk istirahat. Kenapa jiper? Vertikal cuy, basiclly tangab ga bisa megang apa apa selain itu batu batuan. Oh iya basiclly ada dua titik. Yang pertama adalah manjat 150 meter untuk harga 350 ribu, kalau kalian mao lanjut lagi ke atas maka ada tambahan biaya 100 ribu. Dari sekian banyak orang, cuma temen gw yang milih untuk lanjut keatas. Gw? panas dingin karena itu bearti gw harus nerusin perjalanan sendirian dan ga bisa ngandelin temen gw kalo lagi kebingungan. Favorit gw adalah pada saat turun dengan cara rappelling, man! that’s really awesome. Rappeling adalah cara menuruni gunung atau air terjun atau kedalam gua dengan menggunakan tali.

IMG_4424

Selesai sudah acara panjat tebing gw yang pertama ini. Degdegan dan doa sepanjang aktivitas udah jadi hal lumrah buat gw. Begitu gw mendarat dibawah, gw langsung balik ke base camp sembari nunggu para peserta lain selesai. Makan siang yang sederhana pun terasa sangat nikmat, padahal menunya simpel banget. Tahu, tempe, tauge, apalagi ya, kalo ga salah ada teri kacang juga, plus kerupuk dan sambel. Sumpah nikmat banget! Karena temen gw lanjut keatas maka dia yang paling telat dan iya kita semua nungguin dia. Eh iya, lupa cerita. Diatas itu ada sky lodge loh guys, kalau kalian mau ngerasain sky lodge monggo dicoba, jadi semacam hotel kapsul di pinggir tebing. Seru sih, tapi rada kebayang ga sih gimana ngerinya kalo malem hari buka jendela lihat kebawah. Anyway tapi worth to try sih menurut gw. Will try it? maybe tapi ga digunung parang. That’s pretty much enough for me. Thanks God semua peserta selesai dalam keadaan utuh dan ga ada kecelakaan. Perjalanan pulang pun tidak diwarnai dengan kemacetan yang bearti. Tiba di plaza semanggi lagi sekitar jam 8 malam. So that’s the whole story. Monggo dicoba ya guys.

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s